Cara Menghitung Masa Subur Wanita

Sunday, August 14th 2011. | Tips Kesehatan dan Kecantikan

Masa subur wanita yaitu  masa dimana kondisi rahim wanita yang terdapat sel telur yang sudah matang dan siap untuk dibuahi atau menerima sperma dengan baik. Apabila pada masa subur ini wanita melakukan hubungan dengan lawan jenis maka kemungkinan untuk hamil sangat besar. Mungkin selama ini Anda masih mengalami kesulitan untuk mengetahui masa subur Anda sendiri? Jangan khawatir, karena di dalam artikel ini akan kami berikan bagaimana cara menghitung masa subur wanita.

cara menghitung masa subur wanita,menghitung masa subur,menghitung masa subur wanita,masa subur,wanita,masa,subur,menghitung,masa subur perempuan

Pengetian Masa Subur

Masa Subur wanita adalah suatu masa yang berada disekitar waktu keluarnya sel telur tersebut (umumnya bagi yang mempunyai siklus haid 28-30 hari berada antara hari ke 12 hingga hari ke 18 dihitung dari hari pertama haid ).

Cara Menghitung dan Menentukan Masa Subur

Untuk menghitung masa subur sebenarnya tidak telalu sulit hanya saja memerlukan ketelitian dan kesabaran agar memperoleh hasil maksimal.

Bagi Anda wanita yang ingin hamil untuk mengetahui, menentukan dan menghitung masa subur Anda supaya hamil. Anda harus mengetahui apakah ada sel telur yang siap di buahi. Menurut salah satu dokter di sebuah sakit ternama di Jakarta mengatakan,” Masa subur bisa diketahui dengan menghitung dari periode menstruasi, perubahan pada lendir dan perubahan suhu tubuh”.

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menghitung masa subur untuk wanita yang ingin hamil, yaitu :

1. Siklus Haid

Masa subur akan mudah diketahui jika siklus haid Anda setiap bulannya lancar dan normal. Ada ahli yang berpendapat sikulus haid normal 28 hari, pertengahan siklusnya hari ke – 14 ( 28 : 2 ), masa suburnya 3 hari sebelum hari ke -14, yaitu ( 14 – 3 ) dan 3 hari setelah hari ke -14 yaitu hari ke -17 ( 14 + 3 ) adi masa subur terjadi pada hari ke -11 dan hari ke -17

Ada pula cara / rumus lainnya dalam menghitung masa subur dengan sistem kalender, seperti berikut ini :

Masa Subur = Hari Terakhir Haid Menstruasi + 13

Masa Prasubur = Masa Subur -3 & Masa Subur + 3

Sebelum menggunakan metode ini disarankan pasangan suami – istri harus mengetahui masa subur masing-masing, siklus masa subur pada wanita tidak sama dengan wanita lainnya, dapat dilakukan pengamatan secara minimal 6 kali siklus haid / menstruasi.

jika siklus haid teratur ( 28 hari ) :

  • Hari pertama dalam siklus haid dihitung sebagai hari ke-1
  • Masa subur adalah hari ke-12 hingga hari ke- 16 dalam siklus haid

Jika siklus haid tidak teratur :

  • Catat jumlah hari dalam satu siklus haid selama 6 bulan (6 siklus). Satu siklus haid dihitung mulai dari hari pertama haid saat ini hingga hari pertama haid berikutnya.
  • Jumlah hari terpendek dalam 6 kali siklus haid dikurangi 18. Hitungan ini menentukan hari pertama masa subur. Jumlah hari terpanjang selama 6 siklus haid dikurangi 11. Hitungan ini menentukan hari terakhir masa subur.

Rumus Masa Subur

Hari pertama masa subur = Jumlah hari terpendek – 18

Hari terakhir masa subur = Jumlah hari terpanjang – 11

2. Perubahan sekresi lendir leher rahim ( Serviks )

Masa subur juga bisa diketahui lewat pemeriksaan getah lendir (mukus) mulut rahim (serviks). Ini pun dapat kita lakukan sendiri. Caranya, lendir dari mulut rahim diperiksa setiap hari. Hormon Estrogen mencapai puncaknya pada saat ovulasi biasanya lendir rahim jadi agak encer dan bila diraba dengan jari telunjuk atau ibu jari, lalu rekatkan lendir tersebut seperti membentuk benang dengan jarak 2 – 3 cm, jika lendir tersebut terputus tandanya tidak subur, dan apabila lendir tersebut tidak terputus maka ada dalam masa subur, tingkat keberhasilan dengan cara ini hanya sekitar 60% – 70%.

Lendir rahim berwarna bening, mungkin elastis, mudah pecah, lembut, licin seperti putih telur yang mentah. Elastisitas ini dikenal sebagai efek Spin yng menunjukkan lendir subur. Untuk lebih yakin lendir yang keluar dari mulut rahim dapat diperiksa oleh ahli pada objek gelas dibawah mikroskop, apabila lendir yng terjadi pada masa subur akan terlihat seperti daun pakis.

Ada yang perlu diingat selama pemeriksaan lendir serviks, yaitu :

  • Jumlah dan kualitas lendir bervariasi pada perempuan satu dengan lainnya, termasuk dengan siklus itu sendiri.
  • Setiap perubahan sensasi, jumlah lendir juga harus diperhatikan
  • Jika sulit untuk mendeteksi lendir dari luar, bisa diketahui setelah berolahraga atau setelah buang air besar
  • Kegel ( gerakan mengerutkan otot pinggul bagian bawah seperti sedang menahan kencing ) terkadang dapat membantu pengeluaran lendir

3. Ukur suhu tubuh

Suhu tubuh normal basanya 35,5 – 36 derajat celsius. Pada waktu ovulasi turun dulu dan naik kembali mencapai 37 – 38 derajat celcius dan tidak akan kembali ke suhu normal 35 derajat. Kenaikan suhu tubuh terjadi apabila sudah terbentuknya Progesteron yang bertugas menyiapkan jaringan dalam rahim untuk menerima sel telur yang telah di buahi. Caranya lakukan pengukuran suhu tubuh pada pagi hari setelah bangun tidur sebelum melakukan aktivitas apapun, kemudian masukkan termometer ke dalam anus atau “mulut” selama 5 – 6 menit. Tutup kembali “mulut” selama pengukuran berlangsung, lakuakn hal ini setip hari pada jam yang selama 3 bulan. Jangan lupa untuk mencatat setiap hasil pengukuran sampai membentuk kurva.

Dengan syarat selama menentukan masa subur dengan mengukur suhu selama 3 bulan : suhu tubuh tidak boleh dalam kondisi demam, jangan tidur dibawah lampu yang panas, dan jangan tidur dengan menggunakan AC dalam suhu yang sangat tinggi.

4. Lewat USG

Cara ini biasa dan sering dilakukan oleh banyak wanita hamil, untuk mengetahui perkembangan sel telur yang telah dibuahi atau calon janin yang sudah jadi.

Adapula penyebab / masalah masa subur wanita yang tidak bisa hamil, seperti :

1. Infeksi

Infeksi atau peradangan yang sudah lalu atau kronis dapat merusak indung telur dan menghambat kelangsungan pertemuan antara sel telur dengan sel sperma

2. Terganggunya sel Telur

Adanya kelainan atau gangguan pada sel telur yang menghambat pembuahan seperti: Kista, Endometriosis atau Tumor.

3. Ketidak seimbangannya Hormon

Ketidakseimbangan hormon dapat mengakibatkan teadinya pelepasan sel telur dari indung telur dan berpengaruh pada produksi hormon Progesteron. Salah satunya hormon Hipopysa ( terletak di kelenjar bawah otak ) yang dapat membantu perangsangan pada sel telur, tetapi jika terdapat tumor atau penyakit lainnya yang meradang pada kelenjar Hipopysa, stimulasi pertumbuhan pad sel telur tidak dapat terjadi dan produksi sel telur terganggu.

4. Getah Serviks

Kehamilan sulit dicapai apabila getah serviks yang mengandung antibodi atau anti-imun, zat penolak sperma. Keadaan ini dapat diketahui setelah melakukan hubungan, getah lendir diambil usai hubungan. Lendir yang mengandung antibodi mengakibatkan banyak sel sperma mati dan tidak bergerak.

5. Kerusakan Struktural

Kerusakan Struktural biasanya terjadi pada rahim ( tempat dimana tumbuhnya janin ). Janin dapat karena teridentifikasinya infeksi, permukaan yang abnormal, fibroid ( tumor jinak ), kanker dsb.

Masa Subur Wanita Dewasa

Pada dasarnya sama saja dengan masa subur yang dialami wanita yang ingin hamil. Siklus menstruasi dapat mempengaruhi hormon pada wanita seperti hormon esterogen dan progesteron. Hormon – hormon ini juga dapat mempengaruhi perubahan fisik pada tubuh wanita yang dapat dilihat melalui beberapa indikator klinis, seperti :

1. Perubahan suhu basal tubuh

2. Perubahan Lendir Serviks

Perubahan lendir serviks dapat diamati melalui vulva. Lendir Serviks ini dapat diketahui dengan rasas / sensasi, penampakan, dan tes dengan jari tangan.

3. Perubahan pada Serviks

Pengamatan pada serviks akan memberikan tambahan informasi dan sangat bermanfaat bagi yang mempunyai siklus panjang, bagi yang wanita yang menyusui atau sebelum datang masa menopause. Perubahan lendir serviks belum bisa dikatakan terjadinya masa subur. Masa subur pada perubahan lendir serviks biasanya dapat dikenali dengan perubahan panjang, posisi, konsistens dan terbukanya serviks. Pada umumnya memerlukan waktu 1 – 3 hari.

4. Minor kesuburan atau perubahan pada dada

Perubahan dapat dirasakan dengan rasa sakit karena ovulasi ( Mittelschmerz Pain ) rasa sakit pada perut bagian bawah selama beberapa jam dan rasa menggelayar pada dada.

Ada beberapa hal yang juga menyebabkan ketidaksuburan pada pria, antara lain :

1. Penurunan kesuburan karena usia.

Menurut data yang kami peroleh, 8% pria yang berusia 25 tahun gagal memberikan membuahi pasangannya, 15 % pada pria berusia 35 tahun juga gagal menghamili pasangan untuk mendapatkan buah hati, 40% pria ataupun wanita yang berusia 40 tahun keatas juga mengalami hal yang sama. Untuk usia 40 tahun keatas atau yang dikenl puber kedua yang dalami pria atupun wanita, daya rangsang dan masa subur menurun selain karena fisik, frekuensi untuk berhubungan makin berkurang sejalan dengan bertambahnya usia.

2. Obesitas atau kegemukan.

Menurut sebuah penelitian menyatakan 12 % masalah ketidak suburan karena masalah berat badan, terlalu kurus atau gemuk sangat mempengaruhi keesuburan pada pria ataupun wanita.

3. Kebiasaan mengkonsumsi kopi.

Hal ini juga dapat mempengaruhi kesuburan, karena kandungan kafein dalam kopi dapat mengurangi tingkat kesuburan, dan reproduksi.

4. Rokok.

Kandungan nikotin dalam rokok sangat membahayakan bagi tubuh dan menimbulkan aroma tidak sedap pada pasangan dan lemahnya pembuahan.

Buat Pesan Untuk Artikel "Cara Menghitung Masa Subur Wanita"

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

2+5 (Wajib di jawab)